Mitos Helm Sepeda – Benar dan Tidak

Rupanya ada mitos populer yang sering dibicarakan para pengendara sepeda kota selama bertahun-tahun – bahwa mereka lebih mungkin ditabrak mobil jika mereka memakai helm daripada jika tidak. Mitos ini begitu menggelitik Ian Walker, seorang psikolog di University of Bath, sehingga ia memutuskan untuk mengujinya. Walker memasang sepedanya dengan sensor ultrasonik khusus yang akan mengukur seberapa dekat mobil mendekatinya saat ia bersepeda ke dan dari tempat kerja. Untuk menyelesaikan eksperimennya, dia mengenakan helm setiap dua hari dan berkuda tanpa busana setiap dua bulan sekali.

Temuannya mungkin mengejutkan pengemudi, tetapi mereka tidak akan mengejutkan siapa pun yang pernah punya alasan untuk mengendarai sepeda di jalan-jalan kota yang sibuk: rata-rata, saat memakai helm, mobil datang 8,5 cm (3,35 inci) lebih dekat dengannya dan sepedanya daripada ketika dia meninggalkan helmnya di rumah. Pembenci helm terbukti benar dan semua orang dapat membuang helm mereka yang tidak keren dan mengganggu.

Kecuali mereka tidak bisa, karena hasilnya menyesatkan. Helm sepeda tidak dipakai untuk mengurangi terjadinya kecelakaan, tetapi digunakan untuk mengurangi dampak kecelakaan dan untuk mencegah kerusakan otak yang tidak dapat diperbaiki.

Menurut statistik dari helmets.org, helm sepeda mengurangi risiko cedera kepala sekitar 85% dan risiko cedera otak hingga 88%. Mereka juga memberikan perlindungan yang signifikan untuk wajah dan dahi. Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa pengendara sepeda berkepala telanjang 14 kali lebih mungkin meninggal dalam kecelakaan daripada rekan-rekan mereka yang menggunakan helm.

Sebelum membeli helm, pengendara sepeda perlu memperhatikan kebiasaan dan kebutuhan bersepeda mereka. Misalnya, apakah mereka pengendara sepeda jalan raya atau pengendara sepeda off-road, apakah mereka bersepeda di jalur gunung atau jalan kota? Helm jalan raya dapat dibedakan dari helm off-road dengan desainnya yang lebih panjang, lebih ramping, dan lebih aerodinamis dengan ventilasi udara yang sempit. Ventilasi pada helm off-road lebih lebar karena diasumsikan pendinginan lebih diutamakan daripada kecepatan.

Sangat penting bahwa helm dipasang dengan benar. Helm harus terpasang dengan pas di atas kepala pengendara; mereka harus sejajar dan tidak boleh miring ke belakang atau ke depan. Helm harus pas dengan lebar dua jari di atas alis untuk mencapai perlindungan maksimal dan garis pandang yang jelas. Helm tidak boleh longgar di kepala pengendara sepeda, tidak boleh berputar atau jatuh ke depan atau ke belakang, tetapi juga tidak boleh terjepit dan terlalu kencang. Helm biasanya dilengkapi spons ekstra untuk pengendara sepeda yang ingin membuat helm lebih kecil. Spons yang sudah ada di dalam helm bisa dilepas untuk memberi ruang ekstra jika diperlukan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak lebih cenderung memakai helm sepeda secara teratur jika orang tua mereka memberikan contoh helm. Sekitar 98% anak-anak memakai helm jika orang tua mereka memakai helm, tetapi angka itu turun menjadi hanya 30% ketika orang tua mereka bersepeda tanpa busana. Mengingat fakta bahwa anak-anak berusia 10 – 14 tahun memiliki angka tertinggi untuk cedera serius terkait otak yang terjadi dalam kecelakaan sepeda, orang tua memiliki insentif yang baik untuk mengikat tali.

Helm memiliki umur sekitar 4.500 mil (7242 km), yang berarti sekitar 5 tahun (untuk pengendara sepeda rekreasi rata-rata, bukan profesional). Di luar itu, bahan mulai rusak dan efektivitas helm terganggu. Helm juga harus dibuang setelah terjadi kecelakaan, karena sekecil apapun kerusakan yang terjadi, retakan pada plastik dan penyok pada busa pelindung akan mengurangi kemampuan melindungi helm.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *