Mengapa Harus Hak Kekayaan Intelektual

Ketika seseorang yang kreatif telah keluar dengan karya asli, hal pertama yang mengejutkannya adalah mendapatkan hak Kekayaan intelektual untuk karya kreatif tersebut. Karya bisa di bidang pekerjaan apa pun. Bisa di bidang sains, seni, olahraga, manufaktur atau teknologi informasi. Pencipta karya itu harus menunjukkan bahwa itu adalah karya asli dan kemudian membuat ciptaan itu atau menemukan propertinya sendiri. Untuk melakukan ini, mereka harus mengikuti undang-undang kekayaan intelektual dan pemilik diberi hak eksklusif atas ciptaan mereka di bawah undang-undang ini. Ada hak kekayaan intelektual berbagai jenis kekayaan intelektual – seperti paten, hak cipta, dan merek dagang.

Merek dagang tidak lain adalah indikator atau tanda yang digunakan oleh bisnis atau individu untuk menyatakan bahwa produk atau layanan yang mereka ciptakan adalah unik dan mereka adalah pemilik produk atau layanan yang ditawarkan kepada pelanggan ini. Dengan demikian, merek digunakan untuk membedakan produk yang unik serta layanan yang unik.

Simbol merek dagang yang digunakan untuk produk unik termasuk “TM”, yang merupakan merek dagang tidak terdaftar untuk produk dan huruf “R” yang dilingkari untuk produk terdaftar. Untuk jasa, merek dagang yang digunakan disebut merek jasa dan dilambangkan dengan simbol “SM”. Pemilik merek dagang terdaftar dapat menjalani proses hukum jika beberapa bisnis atau individu lain mencoba mendaftarkan produk serupa, sesuai dengan undang-undang pelanggaran merek dagang.

Hak Cipta adalah bentuk lain dari kekayaan intelektual yang dilindungi oleh undang-undang kekayaan intelektual. Hak cipta ini biasanya didapatkan oleh pencipta artikel dan karya sastra lainnya. Hak cipta ini diberikan hanya untuk jangka waktu tertentu setelah memasuki domain publik. Undang-undang hak cipta diatur oleh organisasi kekayaan intelektual dunia.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *